Selamat jalan Bunda Inong..

Posted by: anne  /  Category: Uncategorized

Beritanya bener-bener mengejutkan. Pagi2 gue dapet sms dari Ervita, anggota milis Dapur Bunda dan NCC, yang mengabarkan Bunda masuk ICU dan koma. Gue tersentak, kaget banget. Apalagi dapet kabar kalo Bunda sempet 30 menit kesulitan bernafas, sehingga oksigen yang masuk ke otak sangat minim. Aduuh Bundaa..

Kemudian gue langsung buka computer, online, buka Outlook Express, nerima email, mengunjungi blog Bunda..ternyata bener..temen2 dah rame menanyakan kebenaran tentang berita Bunda. Sampe akhirnya berita duka itu tiba..

Inalillahi wainnaillahi roji’un..

Gue yang mengenal Bunda hanya lewat dunia maya saja, bener2 merasakan kehilangan. Apalagi orang-orang terdekat Bunda, yang mengenal secara pribadi..tentu akan amat sangat kehilangan. Terbayang wajah Zidan dan Syifa yang begitu disayang oleh Bunda..Mas Haris..Ummi..ya Allah..
Ternyata Bunda Inong memang amat sangat disayang oleh Allah, sehingga beliau dipanggil lebih dulu oleh-Nya.

Bunda berpulang ke haribaan-Nya pada hari Jumat, 1 September 2006 di National University Hospital (NUH), Singapore. Kebetulan dulu pernah menjenguk Cak Nur (Nurcholis Madjid) yang juga dirawat dirumah sakit yang sama setelah transplantasi hati di China. Sehingga gue masih bisa membayangkan suasana rumah sakit tersebut. Rumah sakit yang bagus dan bersih sekali.

Kemudian jenazah Bunda diterbangkan ke Jakarta pada sore harinya, sekitar pukul 3 sore waktu S’pore. Gue sebenernya ingiiiinnnn banget dateng ke Buaran, ke rumah duka. Tapi sayangnya esok harinya harus ke Palembang, menghadiri pernikahan anak kenalan suami. Untuk ke rumah duka malam itu juga tidak memungkinkan, karena ada beberapa keperluan bersama suami malam itu.

Diperjalanan pulang ke Jakarta (Minggu, 3 Sep 06), begitu pesawat take off dari Bandara Sultan Badarudin II, pikiran saya langsung melayang kembali ke Bunda. Seakan-akan penerbangan ini menuju ke Bunda, karena Bunda akan dimakamkan di Jakarta. Mata saya berkaca-kaca. Khusus saya panjatkan do’a dan membaca Al-Fatihah.

Yang paling saya kagumi dari Bunda adalah keceriaannya.Saya juga amat menyukai gaya berceritanya. Jenaka dan bersahaja.

Bunda, betapa banyak orang yang mencintai Bunda. Semua merasakan kehilangan yang amat sangat. Di saat kami terlena dengan budi baik Bunda dengan share ilmu, share resep dan lain-lain..tiba-tiba kami harus kehilangan Bunda..harus merelakan kepergian Bunda, guru kami, role model kami, sumber inspirasi kami..

Selamat jalan Bunda..Semoga Bunda telah beristirahat dengan tenang disana..mendapat tempat terindah disisi-Nya. Dan semoga Mas Haris, Zidan & Syifa, Ummi, dan semua anggota keluarga yang lain ikhlas merelakan kepergian Bunda, dan tabah menerima musibah ini..Amin ya rabbal alamin..

Oya, ini ada sedikit oleh-oleh photo ketika kami berkunjung ke rumah duka pada minggu lalu (photo2 lain bisa dilihat di Flickr ya..). Ketemu Ummi, Mba Indah, Mas Haris, Zidan, Syifa, dll. Perginya bareng Ana, Mba Retma, Mba Riana, Mba Vita, dan Mba Jeane. Umi, Mas Haris, dan Mba Indah bener-bener terlihat tabah. Saya malah yang tidak bisa menahan air mata ketika Umi bercerita tentang hari-hari terakhir Bunda. Juga detik-detik terakhir sebelum Bunda koma. Alhamdulillah Bunda sempat mengucap Allahu Akbar hingga 4 kali. Sebelumnya juga sempat menitipkan anak-anaknya kepada Umi. Bener-bener pantas dikagumi Bunda telah sukses menjalani hidupnya. Telah berbuat banyak, disayang begitu banyak orang, dan rasanya juga sangat disayang Allah.

Kapan saya bisa seperti Bunda..? *malu*


Ki-ka : Vita, Tiurmaida, Ummi, Ana, Retma, Riana, Anne.


Bersama Zidan


Zidan, Syifa dan Ayah Haris mo tiup lilin ultah Syifa, dengan cake ultah yang dibawakan oleh Mba Vita.


Tuh cake-nya dah dipotong. Zidan menanti dengan sabar. Syifa sempet ngomong “Cakenya bikinan Bunda..”

8 Responses to “Selamat jalan Bunda Inong..”

  1. asrita Says:

    Dear Anne..makasih ya posting cerita ini. Aku kebayang2 Zidan-Syifa. Syukurlah anak-anak itu tetap tabah ya.

  2. rita Says:

    Thanks dah share ceritanya… hiks…

  3. Andrie Anne Says:

    To Ita dan Mba Rita..iya, sedih bgt sbenernya. Tp kalo ngeliat keluarganya yg tabah, jadi agak legaan deh..:-)

  4. SakuraCamui Says:

    Mba Anne, ngebaca lagi beritanya Bunda, jadi keinget deh..:( hiks..
    Iya, bener Sakura juga barusan terlena dengan kebaikan Bunda…eh, udah ditinggal pegi…kaget banget!
    Semoga Bunda bahagia di sana…

  5. ibundanya Jasmine 'juga' Says:

    …cake bikinan bunda…hua..hua..huaaa…meleleh lagi deh air mataku..

    Melihat 2 malaikat kecil teh inong..bener2 speechless deh..keluarga mereka jg terlihat tabah dan sabar ya mbak..

  6. liza Says:

    kalo inget anak2 nya sedih juga ya mba, tapi sukurlah keluarga alm tabah banget, dan yang pasti Allah udah ada rencana lain yang lebih baik untuk kel.yang ditinggal amiinn

  7. Wijaya Kusumah – Labschool Jakarta » Blog Archive » Blogger Itu Telah Mati, Tapi Tulisannya Abadi Says:

    [...] Berikut rekam jejak seorang blogger untuk Bunda Inong di sini. [...]

  8. Blogger Itu Telah Tiada, Tetapi Tulisannya Tetap Hidup Sepanjang Masa | Komunitas Blogger Bekasi Says:

    [...] Berikut rekam jejak seorang blogger untuk Bunda Inong yang telah tiada itu di sini. [...]

Leave a Reply