Punten..

Punten..

Hai man-teman, mohon maaf, blognya terabaikan sebentar.
Sapaan teman-teman blm bisa dibales. Maaf yaaa..

Minggu2 setelah Lebaran kmaren, diriku n keluarga beberapa kali keluar kota, terutama Bandung. Ditambah kmaren ketika daku masih di Bandung (akhirnya daku buru2 balik ke Jkt), adikku masuk UGD RSPP 2 kali, dicurigai kena demam berdarah. Test darah/lab 2 kali, diinfus, dan lain-lain. Hasil test menyatakan negatif, bukan demam berdarah, ternyata kena campak. Sekarang sudah dirumah, masa-masa recovery.

Besok harusnya daku (n Jasmine) ikut hubby ke Sukabumi, tapi kami batalkan. Hubby terpaksa seorang diri deh.

Weekend ini kami juga Insya Allah akan berangkat ke Pemalang/Pekalongan/Semarang, jalan darat naik mobil. Itu loh..Mba Rum (baysitter Jasmine) nikah hihihi..sekalian deh kami sempetin jalan-jalan..

Sebenernya dengan bermodal gadget yang selalu menyertai perjalanan kami (iPhone, Blackberry, Ultra Mobile Personal Computer (UMPC – laptop segede telapak tangan hubby) dll), kami bisa connect ke internet kapan saja (sepanjang ada sinyal)..tapi..hmm please deh, namanya juga liburan, inginnya lepas sejenak dari rutinitas harian..tsahhh gayanya hihihi…harap maklum:-)

So…mohon maaf sapaan teman-teman belum saya bales..dan belum mengunjungi teman-teman lagi..nanti sepulang dari Pemalang, Insya Allah bisa ‘normal’ lagi:-)

Sampe nanti man-teman..mohon doanya semoga kami selamat di jalan..pulang dan pergi..terima kasih banyak yaa..cya!

Kreatif Blogger Award

Kreatif Blogger Award

‘Kreatif’ Blogger Award

Asyiikk, dapet award dari Mae. Malu juga sih kalo disebut Kreatif, soale ga ngerasa kreatif. Apalagi belakangan jarang ngupdate blog. Lagi musti konsen ke Jasmine dulu, secara Mba Rum kesayangannya mau nikah abis Lebaran nanti. Jadilah gue mulai beberapa minggu lalu harus nyari penggantinya. Sengaja, supaya ada masa transisi, masa buat Jasmine beradaptasi dengan babysitter barunya.

Ribet kedengerannya..emang..secara Jasmine tidak gampang dekat dengan orang baru..apalagi babysitter baru yang hari-hari akan ngurusin dia..dll.

Sedih banget deh ‘ditinggal kawin’ ama Mba Rum..hiks..Jasmine (dan kami semua) udah merasa cocok sekali..dari Jasmine berumur 3 hari, sampe 2 tahun 9 bulan nanti..hoaaaa…

Babysitter pengganti udah dapet sih, tapi tidak se-senior Mba Rum. Di yayasan lagi pada kosong, maklum waktunya ga pas. Mau Lebaran. Mungkin nanti setelah Lebaran banyak yang ‘bagus-bagus’.

Sutralah..:-)

Ok kembali ke ‘Kreatif’ Blogger Award..makasi ya Mae, utk awardnya. Senang sekali menerimanya..

Trusss..harus patuh ama aturannya..gue meneruskan award ini , ke :

1. Peni Respati

2. Ipoet

3. Syanti

4. Luluk Lely Soraya

5. Ine Sena

Award’s rules :

1. The winner may put the logo on her blog (his blog juga….secara blogger gak cuma cewek aja kan ?)

2. Put a link to the person you got the award from.

3. Nominate 5 blogs.

4. Put links to the blogs.

5. Leave a message for your nominees.award

Terimalah award ini man-teman..n terus berkarya yaa…

Selamat jalan, Mba Ruri..

Selamat jalan, Mba Ruri..

-Ana, Anne, n Mba Ruri-

Innalillahi Wa Innailaihi Rojiun..

Telat ngkali yah postingan ini. Tapi ga papa deh..paling tidak untuk dokumentasi gue.

Itulah yang namanya jodoh, rezeki, dan maut itu ada ditangan Allah. Tidak ada yang mengharap diberi penyakit berupa kanker (payudara, paru-paru, dan otak) seperti yang diderita oleh Mba Ruri ini.

Tapi itu sudah kehendak Allah. Mba Ruri dan keluarga hanya bisa berupaya berobat sekuat daya an tenaga. Hingga akhirnya Mba Ruri dipanggil Allah pada hari Selasa, 5 Agustus 2008 pada pukul 18.45 WIB di RS. MMC, Kuningan, Jaksel.

Kebetulan pada saat Mba Ruri menghembuskan nafas terakhir, diriku berada di depan pintu kamarnya di lantai 3 RS. MMC. Kebetulan sore itu, kami membawa Jasmine ke dokter langganannya di RS. MMC. Setelah selesai urusan Jasmine, daku pamit sebentar ke suami, utnuk nengokin Mba Ruri di lantai 3. Suami tidak ikut menemani karena mengantri mengambil obat di lantai dasar.

Sesampai didepan pintu kamar, bertemu lagi dengan kakak tertuanya Mba Ruri yang langsung mengatakan tidak bisa masuk, karena Mba Ruri sedang kritis dan sedang ditangani dokter. Akhirnya saya ngobrol saja dengan kakaknya Mba Ruri, yang ketika saya bezoek dihari2 sebelumnya sudah bertemu dan ngobrol juga.

Dikatakan bahwa kondisinya Mba Ruri sudah benar-benar drop. Nafasnya sudah sesak sekali karena kanker sudah memenuhi seluruh paru-parunya.

Tak berapa lama kemudian, suami Mba Ruri keluar kamar. Dan sempat ngomong bgini ke kakak Mba Ruri “Kayaknya Ruri udah ga ada, tangannya diangkat jatuh aja gitu”.

Duh mendengarnya saya sudah lemes. Pengen banget masuk ke kamar, melihat bagaimana kondisinya. Tapi ngga enak sama keluarga, karena didalam kamar hanya ada keluarga dekat.

Kemudian suami dan kakak Mba Ruri pamit masuk ke dalam kamar, untuk mendampingi Mba Ruri dan membaca surat Yassin. Saya pamit pulang. Ketika itu Mba Ruri belum dinyatakan meninggal oleh dokter.

Karena rumah saya deket banget dengan MMC, perjalanan pulang hanya butuh waktu sekitar 5 menit. Baruu saja sampe di rumah, dapet sms dari Ana-Panasonic yang mengabarkan Mba Ruri telah tiada. Disambung beberapa sms lain mengabarkan hal yang sama.

Innalillahi Wa Innailihi Rojiun

Ini pasti yang terbaik menurut-Nya. Beruntung sekali Mba Ruri memiliki suami dan keluarga yang dengan setia mendampingi hingga saat-saat terakhir. Di mata saya, mereka terlihat tabah sekali.

Mba Ruri adalah moderator milis Natural Cooking Club (NCC) yang cukup aktif. Kbetulan beliau (dan suaminya) adalah kakak kelas saya di Teknik Sipil, Unpar. Di kampus kita malah ga pernah ngobrol karena angkatan beda jauh. Pertama kali ngobrol malah di acara Home Made Food Fiesta 2007 yang diadain oleh NCC. Di acara itu juga saya pertama kali berkenalan dengan suaminya.

Inilah takdir yang harus dijalani.

Selamat jalan, Mba Ruri..semoga mendapat tempah terindah disisi-Nya..doa kami menyertaimu..

Cepet sembuh Bened..

Cepet sembuh Bened..

Mo posting photo jalan2 ke Bali kok rasanya ga pas. Suasana hati masih berduka. Senin 17 Maret kmaren, ada berita duka yang mampir. Benedictus Raditya, putra dari Mba Novita Dewi, sang juragan kue dan edible image yang kesohor itu, kena luka bakar parah. Mobil jemputannya meledak dan terbakar. 2 anak kecil kakak beradik meninggal di tempat. Bened salah satu korban selamat tapi menderita luka bakar parah. Cerita lebih lengkap ada di blog Mba Vita.

Duh langsung basah berlinang air mata ini. Semenjak punya Jasmine, rasa-rasanya hati ini menjadi jauh lebih peka. Terutama berita yang menyangkut anak-anak.

Gue baru bisa bezoek Bened pada hari Selasa malam. Untung ktemu dengan Mba Vita, suami dan ibunya. At least, dengan kehadiran teman-temannya, bisa sedikit memberi dukungan moril kepada kedua orang tua dan seluruh keluarga. Dan juga, bisa berdoa di dekat Bened demi kesembuhannya.

Ngga tega melihat Bened yang hampir seluruh badannya tertutup perban dan menggunakan ventilator. Dan sengaja dibius supaya tidur/istirahat dan tidak merasakan sakit yang luar biasa, pastinya. Anak sekecil itu..

Mari kita doakan semoga Bened cepet sembuh dan bisa beraktivitas kembali seperti semula.
Dan kejadian seperti ini tidak terulang lagi. Sampe kapan pun..Amin..:-)
Update.
Ternyata Allah berkehendak lain. Ben telah dipanggil Yang Maha Kuasa pada hari Jumat, 28 Maret 2008 skitar pukul 12. 40 WIB.
Ben telah bahagia di sisi-Nya. Mari kita doakan semoga Mba Vita, Mas Hadi, Catherine dan seluruh keluarga besar bisa tabah menghadapi cobaan ini.
Laporan lebih lengkap ada di blog Mba Yuli Cupcakes. Meskipun gue hadir di RSPP, menyaksikan jenazah Ben dirapikan hingga diberangkatkan ke rumah duka, bahkan sebelumnya sempat mendonorkan darah untuk Ben, tapi gue speechless, ga tau mo ngomong apa. Jangan lupa teman-teman doain Ben yaa, dan juga doain keluarga yang ditinggalkan..
*speechless*

Awards

Awards!!

Hureeee..dapet awards! Makasi Mba Retno di Kedai Hamburg dan Titi di Kitchen Fun with Ti..utk award ini yaa..

Bener deh, dari hobby kuliner dan blogging ini saja akyu dapet banyaakk temen baru. Walo blm pernah ketemu, tapi akrab rasanya.

Bentar lagi ketemu Titi dari Aussie yang lagi berlibur di Jakarta. Sik asyikkk..

Hmm awards ini gue estafet ke Mba Arfi Binsted (makasi utk effort-nya membuat KBB makin cihuy), Mba Peni Respati utk karya2nya yang TOP dan ga pelit share ilmu, Mba Ellen Antheunis yang wawasannya luas banget n selalu siap di share, trus..sebenernya masih banyak yang pengen gue kasi award ini, tapi ntar kepanjangan deh. 3 aja deh yaaa…mba2, terima lah 3 award ini dariku..:-)

Rempeyek

Rempeyek


Hehehehe iseng-iseng bikin rempeyek. Soalnya doyan banget ma rempeyek yang biasa dijual di Mayestik. Blm berhasil tuh bikin setipis dan segaring ituh. Susah juga ternyata.

Not bad lah..nanti di lain waktu coba lagi. Photo disini yang pake teri, bikin juga sih yang kacang tapi langsung ludes hehehe. Ga jadi dianter ke Tebet deh.. *kedip-kedip Mba Dona*

Oya, makasi resepnya ya Bunda Tyas :-)

Rempeyek
Source : Bunda Tyas (http://bunda-tyas.blogspot.com/)

Bahan:
125 gr Tepung Beras
10 gr tepung kanji
300-350 ml santan sedang aja kentalnya
5-7 daun jeruk, buang tengahnya, iris halus
100-150 gr kacang tanah yang masih ada kulit arinya, potong kecil2

Bumbu halus:
3 butir kemiri
3 siung bawang putih
1 sdt ketumbar
2 cm kencur
1 sdt garam

Cara membuat :
Campur semua bahan kecuali kacang, aduk rata. Santan jangan di tuang semua, karena kebutuhan santan tergantung tingkat kekeringan tepung. Kacang di campur ke adonan tepung sesaat sebelum tuang ke wajan. supaya kacang terjaga kekeringannya.

Cara menggoreng:
Panaskan minyak banyak, tuang sesendok sayur rempeyek+sedikit kacang di pinggiran wajan, goreng sampai kering.