Seafood Tom Yum

 

medium-1456932160-u178

 

Wah demi ikutan Remake Challenge yang diadain oleh Indonesian Foodblogger group, gua yang terbiasa setor last minute, lagi2 mengulang kebiasaan itu hahaha

IMG_5169

Ga papa setoran seadanya, yang penting ikut meramaikan yaa

Inspirasi dari Seafood Tom Yum di Toh Plue Resto, Chatuchak, Bangkok yang kami sekeluarga datangi awal bulan ini.

tomyumDSC00826 copy

IMG_1056

tomyumDSC00836 copy

Resto ini berada dideket pintu keluar Chatuchak Weekend Market yang kesohor itu.

Anak-anak yang ikut menemani mama-nya hunting di Chatuchak sudah mulai rewel, tapi begitu diajak ke resto ini, kembali riang dan akhirnya betah juga menemani hingga malam menjelang hehehe..

tomyumDSC00846 copy

So, gue si pecinta masak gampang & praktis ini su pasti nyetok tom yum paste yang dibeli di Bangkok. Ini sebagian diantaranya.

tomyumDSC01407 copy

Gampang bangett deh. Tinggal rebus air dan cemplungin tom yum paste-nya berikut bumbu tambahan seperti bawang bombay, bawang putih, daun jeruk, sereh dll sesuai selera, kemudian masukin deh udang, kerang, cumi iris, tofu, jamur dll sesuai selera juga.

Bisa ditambahkan kecap ikan utk memperkaya rasa. Setelah semua bahan matang, angkat dan siap dihidangkan.

Oh ya, harusnya tambahkan daun seledri seperti foto contoh untuk menambah aroma. Namun karena buru2 gua lupa deh hihihi..

tomyumDSC01405 copy

 

Silakan menikmati Seafood Tom Yum bikinan sendiri yaa..

Buah Tangan dari Bali (Part 3)

Buah Tangan dari Bali (Part 3)

Narsis masih berlanjutt..:-)

Selain belanja (wajib deh ke Pasar Ubud, Pasar Sukowati, Celuk, Pasar Kumbasari, Kuta Square, dkk), yang asyik dilakukan di Bali adalah seperti foto2 dibawah ini. Parasailing, diving (fotona ada di posting sebelumnya), banana boat, jet ski, dll. Masih ada flying fish, glass bottom boat/Discovery (duh lupa namanya..pokoknya model kapal selam gitu deh, jadi bisa ngeliat keindahan bawah laut) , sling shot, bungee jumping, buanyak deh. Insya Allah dikunjungan berikutnya, gue mo cobain yang lain hihihi..Jasmine gedean dikit aja, bisa rebutan nih ama emaknya hehe..



Parasailing, buat gue lebih nikmat daripada diving. Dan karena terbangnya (caile terbang) di atas air, jadi lebih tenang gitu. In case terjadi yang tidak diinginkan, toh jatuhnya ke air. Airnya juga tenang, ga gede ombaknya.


Jet ski n banana boat, ya standar lah yaa..bgitu-bgitu aja..*kurang seru.com*

*bersambung*

Buah tangan dari Bali (Part 2)

Buah tangan dari Bali (Part 2)


Lanjutt dengan foto berikutnya. Masih teteup narsis. Hehehe..

Ada Jasmine yang asyik banget main pasir di private beach untuk tamu-tamu hotel Novotel, Nusa Dua. Ga mau diganggu, ga mau berhenti..ga puas-puas main pasir. Hehehe lucu banget deh..

Trus foto gue di swimming pool area, Novotel. Enak deh kalo ke Bali lagi low season begini. Sepiiii..hotel2 sepii, harga2 fasilitas juga lebih murah hehe. Harga hotel, harga diving, parasailing, dll. Low season gitu loh.

Foto ketiga di deket gate masuk area Kintamani, deket Danau Batur. Maap ya, bukannya foto Danau Batur yang gue pajang, melainkan foto kami bertiga. Narsism is in the air, still. Kikikikikik..gue suka dengan tone warna yang dihasilkan setelah gue edit dengan Photoshop. Seperti pake film slide, zaman masih pake kamera analog dulu. Agak kekuning-kuningan n kehijau-hijauan gitu..syukaa deh..

Nah foto keempat, gue diving di Tj. Benoa, Nusa. Horreee kesampean juga diving. Mumpung low season, harga ga terlalu mahal, diving deh. Ketagihan euy. Pengen lagii..sayang Tj. Benoa dah kotor euyy..too bad..

*bersambung*

Buah tangan dari Bali (part 1)

Buah tangan dari Bali (Part 1)

Mo pamer foto dulu nih. Laporan mnyusul. Gue lg tergila-gila dengan Photoshop dan beberapa program ngedit photo lainnya. Duh mnarik bangett. Seperti baru menemukan jati diri yang sebenarnya. Kata hubby ‘Telat amat Ma mnemukan jati dirinya?’ hahaha..

Ini sebagian foto-foto dari Bali. Enjoy :-)


Lebaran 1 Syawal 1428 H

Lebaran 1 Syawal 1428 H


Akhirnya, kembali ke aktifitas semula. Setelah libur Lebaran, setelah mba2 balik dari mudik, setelah kami pun kembali dari Lebaran di Medan, sekarang kehidupan kembali seperti semula.

Mo cerita-cerita dikit ah soal libur Lebaran kali ini. Kami merayakannya di Medan, Sum-Ut, karena keluarga besar dari pihak nyokap gue, kumpul di Medan. Sekalian mendoakan sepupuku di Medan yang mo naik haji taun ini.

Karena harus nyesuaiin dengan schedule Papa Jasmine yang cukup ketat, kami sepakat hanya 3 malam saja di Medan. Berangkat 13 0ct malam, dan balik 16 Oct malam. Ticket pesawat pun dibeli last minute, untungnya masih dapet harga yang masih terjangkau.

Di Medan ngapain aja? Tentu berkumpul dengan keluarga besar merayakan Hari Raya Idul Fitri. Berkunjung ke rumah sepupu-sepupu, bermaaf-maafan, menikmati hidangan Lebaran, dll.

Sempet deh satu malam ke daerah Glugur, nyari durian. Durian Medan emang maknyus deh. Legit gitu. Sayang kok hanya durian pertama aja yang enak yah, durian ke dua dan ketiga kok biasa ajah. Maklum, kita ga milih-milih sendiri, diserahin sepenuhnya ke penjual. Kuciwa dikiitt.

Oya, sempet mampir ke Istana Maimun juga. Aduuhh sedih yaa ngeliat kondisi istana itu. Lantainya kok kayak ga pernah dipel ya..?Padahal tegel-nya indah dan antik. Sayang debu dimana-mana. Padahal sebenernya banyak yang indah di dalam istana itu, tapi jadi nyaris sirna karena kurang terawat dan berdebu. Rumput dihalaman juga tak terurus, sudah panjang-panjang dan bersemak. Sayang sekali..

Di istana ini sempet berlagak menjadi raja dan permaisuri sehari hehe. Ada tempat penyewaan bajunya sih, lumayan murah, Rp 15 ribu untuk satu set kostum termasuk perhiasan perorang.


Hmm trus bersama keluarga besar jalan-jalan ke Danau Toba dan Pulau Samosir. Nginep semalam di Danau Toba cottage milik TD Pardede (CMIIW). Lumayan enak tempatnya. Lokasi persis di pinggir Danau Toba. Liat deh view dari kolam renangnya..asyik ya..?


Trus dengan menyewa satu kapal bermuatan sekitar 30 penumpang, kami menyeberang ke Pulau Samosir. Menuju ke Tomok.


Sesampe disana, hmm banyak toko-toko kecil yang menjual souvenir. Ada kaos bertuliskan Danau Toba, ulos, tas-tas etnik, topi, dll. Sayang gue kurang bernafsu untuk belanja, karena kalo ngeliat tas-tasnya sih bukan asli dari Danau Toba gitu. Sok tau deh gue. Gue tanya ke penjualnya, eh katanya berasal dari Tasikmalaya juga hehehe. Mo beli ulos, kok ga nemu yang sesuai selera.

Akhirnya terduduklah gue di satu restoran kecil, makan es krim dan Pringles, sembari memangku Jasmine, nungguin Papa Jasmine dan sodara-sodara yang dah nyebar kemana-mana.

Udah puas mereka keliling-keliling, tiba saatnya kembali ke cottage. Gue, hubby n Jasmine dah harus balik ke kota Medan, karena harus mengejar penerbangan ke Jakarta.

Meninggalkan sodara-sodara yang masih kumpul-kumpul di cottage (bermain jet ski..eh bukan jet ski, tapi skuter modifikasi ding), kami dengan menumpang satu mobil yang disetirin supir sepupuku, langsung berangkat ke Medan, dan langsung ke airport. Sempet makan siang dulu di restoran Garuda dan beli oleh-oleh dulu di toko Saudara.

Untung pesawat hanya delay 30 menit, jadi Jasmine ga boring, ga kecapean, dan ga ngamuk-ngamuk seperti pada penerbangan menuju Medan. Ketika itu, Jasmine menangis kencangg sekali (teteuup sambil meronta-ronta), sampe gue harus menggendong dia bolak-bolak dari depan hingga belakang di dalam pesawat untuk menenangkannya. Hehehe terulang lagi kejadian yang sama ketika kami berlibur ke S’pore dan KL.

Kami Mama dan Papa-nya hanya bisa tersenyum sambil berkata ‘Nikmati aja Pa..’ ato ‘Nikmati aja Ma..’ hehehe.

Begitu deh cerita Lebaran tahun ini. Lumayan deh sempet liat danau dan liat yang ijo-ijo. Lebih asyik lagi, eh ternyata semua biaya cottage dan kapal ditanggung oleh sepupu saya. Waduh, nerima reimburse ticket pesawat dan hotel di Medan ga? hehe kidding Kak Adhe dan Bang Cong. Makasi banyak ya Kak, Bang..senang sekali liburan kali ini:-)

Jalan-jalan ke Palembang

Ini sedikit oleh-oleh dari Palembang. Ketika awal bulan ini gue dan hubby berkunjung ke sana, dalam rangka menghadiri pernikahan anak kenalan my hubby.

Dari Jakarta, hubby dah cerita kalo resepsi pernikahan ntar bakal unik banget. Round table tapi makannya pake tangan (prasmanan) , dengan makanan khas Palembang. Penasaran bangeett dong..seperti apa ya? Mana katanya bakal diliput oleh TV7, karena termasuk melestarikan budaya setempat.

Ternyata, ketika acara berlangsung, makanannya bukan hanya makanan khas Palembang, tapi dipadu dengan makanan Arab. Dan ternyata ga harus pake tangan tuh..karena disediakan sendok dan garpu :-)

Ini photo-photonya..


Mpek-mpek? Mpek-mpek favorit gue di toko ini.Toko Candy. Dulu pernah dibawain hubby mpek-mpek yang katanya lebih enak, dibuat dari ikan belida. Harganya juga hampir 2 kali lipat mpek-mpek biasa. Tapi..hmm kurang cocok tuh di lidah gue :-(


Naaah buat penggemar songket, pastinya dong memburu songket. Songket Palembang gitu loh..:-)

Dapet referensi dari temen, sebaiknya datengin Cik Ipah, ibunda-nya Zainal Songket. Supir yang nganterin kita muter2 juga nyaranin ke Cik Ipah. Mampir ke sana, bener, bagus-bagus deh. Harganya juga ‘miring’, asal bisa nawar ya. Oh kalo soal nawar, serahkan saja ke eijk. Dengan tega, akan nawar separuh harga hehe..bahkan bisa lebih hehe..maklum, emak-emak..
Sayangnya lupa motret tuh di tokonya Cik Ipah..:-(

Udah puas belanja di Cik Ipah, trus kita muter-muter lagi. Eeh nemu butik satu ini. Di daerah Taman Siswa. Rumah Tenun, namanya. Nah ini dia..


Selain songket dan batik, butik ini juga menjual bahan organdi yang di-prada-in.Di prada-in itu maksudnya motifnya dilapis lagi ama tinta emas (please cmiiw..correct me if I’m wrong..). Motifnya bagus-bagus. Etnik kontemporer. Songket disini ga ada yang kualitas ‘biasa’ Benangnya semua minimal kristal. Desainnya bagus-bagus.Ada lho songketnya mereka yang dijual seharga…32 juta rupiah saja..hehe..

Hmm aduuh kalap lagi deh..:-(
Untuuuunngg my hubby ga manyun..:-)

Oya, kalo masih keukeuh ama Zainal Songket di Palembang, selain di airport Sultan Badaruddin II, di Hotel Aston juga ada tuh..ini photonya..

Daiso


Biar komplit, gue juga laporin tempat gue belanja beberapa item yang mejeng di blog gue ini. Jadi kalo ada yang naksir, tinggal datengin deh tokonya :-)

Daiso. A ‘must visit’ store. Barangnya lucu2, dan jarang ada di luaran. Maklum, semua barang2 dari Jepang. Dan semua satu harga, Rp. 17 ribu. Yang dijual mulai dari alat tulis, pita, lilin, piring2 ala Jepang, gelas, sendok, boneka, slipper, serbet, sumpit, dll.

Karena produk Jepang, banyak keterangan di produknya menggunakan tulisan/bahasa Jepang. Jadi binun kan? Misalnya nyari tau mangkuk ini bisa ikut dipanggang didalam oven apa ngga? Selain nanya ke yang jagain toko, cara lain ya nyari lambang oven gitu di sticker barcode-nya. Mudh2an ga salah ngartiin logo hehe. Udah gitu ga semua barang ada logonya. Kadang hanya ada tulisan Jepangnya doang. Mentok2 ya nanya deh.Lucunya, penjaga tokonya kalo jawab ‘iya’ gitu akan ngomong ‘haik’ sambil bungkukin badan hehe..

Favorit gue dari hasil hunting 2 minggu lalu adalah wire rack dari plastik, dengan warna yang lucu2. Ada kuning, ijo, biru, n pink. Salur2nya juga unik, bergelombang. Liat deh photo di postingan Cake Tape Mix Fruit. Lucu ya..

Gue senenggg banget deh kalo belanja ke toko satu harga begini. ‘Value’ juga salah satu favorit gue. Itu loh toko 5000 hehe. Barangnya lucu2 n pasti muraahhh. Kalo sekedar untuk lucu2an, boljug banget loh.

Lokasi Daiso ini ada di Jl. Melawai, Jakarta Selatan, persis di lantai atasnya supermarket Papaya. Kalo dari arah Blok M Plaza, persis setelah belokan ke arah Melawai Plaza. Jadi di hoek ya.

So, happy hunting..!

Chocolate Fondue Maker


Jalan2 ke Mall Ambassador bareng my hubby, eh nemu ini deh. Wah jadi favorit gue, so far. Judul di kotaknya Electric Chocolate Pot. Beli itu, bakal dapet pemanasnya 1 buah, cetakan coklat plastic 10 buah, 4 buah garpu buat nyocol (utk fondue) atau buat megang praline/truffle dan 2 knives.
Selain sebagai chocolate fondue maker, juga bisa untuk bikin praline n truffle. Apa aja deh yang perlu coklat leleh. Kerjanya jadi rapi, ga berantakan, ga perlu bolak-balik ke kompor/microwave buat manasin coklatnya, karena alat ini menjaga sang coklat tetap anget hingga cair terus. Kalo mau agak mengeras, yang tinggal matiin deh alatnya.
Oya, fondue itu adalah aneka buah segar atau kue yang dimakan setelah dicelupkan dalam saus coklat.
Ternyata chocolate fondue + strawberry segar itu enak banget yaaa…apalagi kalo coklatnya yang kelas-kelas couverture gitu. Aduh surga jatuh ke mulut deh *hiperbola banget yak*
Mau gue suguhin fondue? Dateng aja ke rumah. Jgn lupa bawa strawberry + coklat ya..haha..:-)