‘Made by Order’ Pralines


Ini bener-bener nekad. PD abiss. Soalnya ada yang ngirim messsage ke gue, minta pricelist utk praline-ku. Waa ga salah tuh..eijk kan bukan pdg prl..pedagang praline maksudnya. Hmm setelah dipikir-pikir (caile..), waahh kesempatan baik nih utk mulai bdg..mulai bedagang hehe. Abis itu, eh ada temen gue yang nelpon, ngajakin sharing utk stand bazaar Rasuna. Waaa sekalian promosi ajah, gue pikir. Kebetulan gue juga pdg ts kcln..pedagang tas kecil-kecilan hehe, jadi bisa jualin tas sekalian. Ya udah deh, dua hari kerjaan gue bikin praline mlulu. Ampe eneq liat coklat hehe. .

Berhubung cuaca Jakarta cukup galak utk ngelumerin praline gue, gue dah antisipasi dengan membawa cooler ke arena bazaar. Tadinya mo bawa kulkas, tapi ribet ah. Bazaarnya memang diadain di lingkungan apartment gue, jadi ga perlu jauh2, jalan kaki saja. My baby Jasmine kalo kangen emaknya juga tinggal turun ke bawah.

Ternyata oh ternyata, cuaca bener2 lagi galak banget. Kayak cewe kalo lagi PMS. Praline gue ga tahan ngantri lama2 di luar, berhubung coolernya kecil. Jadi lumer lah mereka. Huhuhu mo nangis rasanya..huhu..

Lagi pundung begitu, ternyata temen gue bawa chiller, dia jualan minuman dingin. Thanks God..dengan semangat langsung gue pindahin praline2 yang dah mirip chocolate mousse itu hehe. Untung sebagian masih ada yang setia menjadi praline, belum nyamar menjadi chocolate mousse. Aduuhhh bener-bener deh..

Gitu deh..gatot banget stand gue..

Tapi alhamdulillah, yang minta pricelist itu ternyata supplier wedding souvenir gitu. Setelah sempet mampir sebentar ke stand gue, eh ternyata dia pesen lho utk souvenir di wedding exhibition yang dia ikutin. Alhamdulillah, kerja keras (halah..halah) gue terbayar juga hehe. Mudah2an kerjasama ini berlanjut terus ya Mba Maya darling..mmuahhh..

Btw, berhubung cetakan coklat gue masih dikit, jadi bentuknya masih ‘standar’ aja. Ntar yang untuk pesenan, gue berencana beli cetakan lagi ahhh…biar yang pesen ga kuciwa..

Selamat jalan Bunda Inong..

Beritanya bener-bener mengejutkan. Pagi2 gue dapet sms dari Ervita, anggota milis Dapur Bunda dan NCC, yang mengabarkan Bunda masuk ICU dan koma. Gue tersentak, kaget banget. Apalagi dapet kabar kalo Bunda sempet 30 menit kesulitan bernafas, sehingga oksigen yang masuk ke otak sangat minim. Aduuh Bundaa..

Kemudian gue langsung buka computer, online, buka Outlook Express, nerima email, mengunjungi blog Bunda..ternyata bener..temen2 dah rame menanyakan kebenaran tentang berita Bunda. Sampe akhirnya berita duka itu tiba..

Inalillahi wainnaillahi roji’un..

Gue yang mengenal Bunda hanya lewat dunia maya saja, bener2 merasakan kehilangan. Apalagi orang-orang terdekat Bunda, yang mengenal secara pribadi..tentu akan amat sangat kehilangan. Terbayang wajah Zidan dan Syifa yang begitu disayang oleh Bunda..Mas Haris..Ummi..ya Allah..
Ternyata Bunda Inong memang amat sangat disayang oleh Allah, sehingga beliau dipanggil lebih dulu oleh-Nya.

Bunda berpulang ke haribaan-Nya pada hari Jumat, 1 September 2006 di National University Hospital (NUH), Singapore. Kebetulan dulu pernah menjenguk Cak Nur (Nurcholis Madjid) yang juga dirawat dirumah sakit yang sama setelah transplantasi hati di China. Sehingga gue masih bisa membayangkan suasana rumah sakit tersebut. Rumah sakit yang bagus dan bersih sekali.

Kemudian jenazah Bunda diterbangkan ke Jakarta pada sore harinya, sekitar pukul 3 sore waktu S’pore. Gue sebenernya ingiiiinnnn banget dateng ke Buaran, ke rumah duka. Tapi sayangnya esok harinya harus ke Palembang, menghadiri pernikahan anak kenalan suami. Untuk ke rumah duka malam itu juga tidak memungkinkan, karena ada beberapa keperluan bersama suami malam itu.

Diperjalanan pulang ke Jakarta (Minggu, 3 Sep 06), begitu pesawat take off dari Bandara Sultan Badarudin II, pikiran saya langsung melayang kembali ke Bunda. Seakan-akan penerbangan ini menuju ke Bunda, karena Bunda akan dimakamkan di Jakarta. Mata saya berkaca-kaca. Khusus saya panjatkan do’a dan membaca Al-Fatihah.

Yang paling saya kagumi dari Bunda adalah keceriaannya.Saya juga amat menyukai gaya berceritanya. Jenaka dan bersahaja.

Bunda, betapa banyak orang yang mencintai Bunda. Semua merasakan kehilangan yang amat sangat. Di saat kami terlena dengan budi baik Bunda dengan share ilmu, share resep dan lain-lain..tiba-tiba kami harus kehilangan Bunda..harus merelakan kepergian Bunda, guru kami, role model kami, sumber inspirasi kami..

Selamat jalan Bunda..Semoga Bunda telah beristirahat dengan tenang disana..mendapat tempat terindah disisi-Nya. Dan semoga Mas Haris, Zidan & Syifa, Ummi, dan semua anggota keluarga yang lain ikhlas merelakan kepergian Bunda, dan tabah menerima musibah ini..Amin ya rabbal alamin..

Oya, ini ada sedikit oleh-oleh photo ketika kami berkunjung ke rumah duka pada minggu lalu (photo2 lain bisa dilihat di Flickr ya..). Ketemu Ummi, Mba Indah, Mas Haris, Zidan, Syifa, dll. Perginya bareng Ana, Mba Retma, Mba Riana, Mba Vita, dan Mba Jeane. Umi, Mas Haris, dan Mba Indah bener-bener terlihat tabah. Saya malah yang tidak bisa menahan air mata ketika Umi bercerita tentang hari-hari terakhir Bunda. Juga detik-detik terakhir sebelum Bunda koma. Alhamdulillah Bunda sempat mengucap Allahu Akbar hingga 4 kali. Sebelumnya juga sempat menitipkan anak-anaknya kepada Umi. Bener-bener pantas dikagumi Bunda telah sukses menjalani hidupnya. Telah berbuat banyak, disayang begitu banyak orang, dan rasanya juga sangat disayang Allah.

Kapan saya bisa seperti Bunda..? *malu*


Ki-ka : Vita, Tiurmaida, Ummi, Ana, Retma, Riana, Anne.


Bersama Zidan


Zidan, Syifa dan Ayah Haris mo tiup lilin ultah Syifa, dengan cake ultah yang dibawakan oleh Mba Vita.


Tuh cake-nya dah dipotong. Zidan menanti dengan sabar. Syifa sempet ngomong “Cakenya bikinan Bunda..”