Brownies Kukus Keju


Makin penasaran pengen bikin ini setelah buka-buka lagi blog-nya Bunda Inong, trus nemu resep ini dimodifikasi sedikit oleh Bunda. Di gue, resepnya sama sekali ga dimodif. Hanya pada finishingnya. Gue tiru modifnya Bunda, yaitu cakenya dibelah 2, trus diberi selai blueberry.

Gue bikin ini di Lebaran kemaren. Hasilnya..hmm uenyaaakkk..! Empuk, moist, cream cheese-nya berasa banget. Kayaknya kalo dibikin berlapis-lapis, trus diisi ama vla, enyaakk bangeett ngkali yaaa…

Terima kasih Pak Sahak, udah sharing resep ini :-)

Brownies Kukus Keju
Source : Sahak Pribadi <sahak_foreat@yahoo.co.id>
Bahan :
Bahan A :
Telur 3 butir
Gula 100 gram
TBM 1 sdm
Bahan B :
Tepung terigu 60 gram
Maizena 20 gram
Garam 1 sdt
Susu bubuk 40 gram
Bahan C :
250 cream cheese
50 – 100 gr butter
Cara Membuat :
1. Kocok bahan A sampai mengembang.
2. Masukan bahan B lalu aduk sampai rata.
3. Kocok bahan C sampai halus kemudian masukan keadonan lalu aduk sampai rata.
4. Tuang keloyang lalu kukus kurang lebih 20 menit.

For Lebaran

Lebaran kmaren, bikin cake dan cookies-nya ga banyak-banyak. Hehe emang ga pernah bikin banyak-banyak. Selain karena biasanya kami yang ngider ke sodara-sodara, alesan lain karena di hari ke 3 kami dah terbang ke luar kota.

Sayang photo2nya ada di computer saya yang lagi rusak. Photo yang ada disini (pake laptop suami nih), yang kebetulan masih kesimpen aja di camera saya. Nanti kalo computer saya dah bener lagi, saya upload lagi ya hehe..

Untuk cookiesnya, saya bikin Cornflake Cookies ala Mba Sylvie Gill (renyahhh bangeettt), Schoko Cookies, Meringue (memanfaatkan sisa-sisa putih telur) dan Lidah Kucing Melinjo.


Hmm selain cookies ini, saya juga bikin Brokus Keju ala Pak Sahak (ooh enaknya..! Resep diposting belakangan ya..) dan 4 cake coklat filling ganache plus black cheery untuk mertua, tante2, dll. Cake coklatnya ga sempet diphoto, lupa.. maklum deh. Ditinggal babysitter dan pembantu, masih sempet ngerjain cake segitu banyak aja gue dah seneng. Hehe menghibur diri. Ngehiasnya juga biasa aja kok, ala Black Forrest aja, pake black cherry dan Dark Cooking Chocolate ditambah whipped cream.
Nah, lontong sayur, rendang, opor dan kawan-kawan gimana? Mana sempaaattt la ya. Akhirnya kita gunakan juga jurus jitu itu. Minta ke mertua hehe..

Begitulah Lebaran kali ini. Alhamdulillah ada kemajuan dari Lebaran tahun lalu. Tahun lalu, semua serba dibeli. Ga ada yang bikin sendiri. Hihi..diitung-itung, menghematnya lumayan juga ya hehe ..


P.S. Waduuh, Blogger lagi problem ya. Dari tadi gue upload photo kok double terus masuknya ya. Cuma upload satu photo eh jadinya kok 2, kembar. Wuzzup?

Cepet sembuh anakku sayang..


Kasian Jasmine (10 mos). Dibawa jalan-jalan ama orangtuanya, eh malah dapet cacar. Lebaran kali ini kami pul-kam ke Pekan Baru, Riau . Trus jalan-jalan ke Padang dan Bukit Tinggi. Ketika di Padang, Papa-nya udah nemuin satu bintik berisi cairan di kepalanya, juga bintik-bintik merah di punggung dan tangan. Esoknya ketika di Bukit Tinggi, langsung kami bawa ke dokter anak. Katanya sih bukan cacar, hanya digigit serangga ato semut. Jasmine diberi obat/salep dan multivitamin penambah nafsu makan. Besoknya kok bintiknya makin banyak. Kembali kami bawa ke dokter anak, yang lain, untuk second opinion. Tetap saja katanya bukan cacar. Kali ini katanya alergi. Belum tau alergi apa. Padahal makanan dan minuman tidak ada yang berubah. Jasmine diberi obat antialergi.

Karena penasaran, kami konsultasi via telepon dengan dokter di Jakarta langganan Jasmine. Photonya pun kami kirimkan via MMS. Katanya “Ini sih jelas-jelas cacar air”. Kami bawa kembali Jasmine ke dokter anak yang terakhir di Bukit Tinggi, untuk check ulang sekaligus minta obat cacar. Ternyata dokternya tetep keukeuh bilang ini bukan cacar.
Dengan terpaksa kami sampekan bahwa kami telah konsultasi via telepon dan MMS dengan dokter langganan Jasmine di Jkt (yg ternyata guru/senior para dokter-dokter di Bukit Tinggi yang kami datangi), dan dinyatakan cacar.

Akhirnya dokter tsb mulai sedikit melunak, dan menyatakan sebenernya pun dia agak ragu, apakah ini alergi ato cacar. Akhirnya Jasmine diberi obat cacar, berupa puyer dan salep.
Saya tanyakan juga efek samping obat tersebut jika ternyata benar Jasmine tidak kena cacar, kata dokternya sih ga ada.

Begitulah, selama liburan di Bukit Tinggi dan kembali ke Pekan Baru, kami tidak keluar rumah. Nungguin Jasmine yg lagi sakit. Apalagi Jasmine ngga mau ditinggal sama sekali.

Pulang ke Jakarta, langsung Jasmine kami bawa ke dokter langganannya di RS MMC, Jaksel. Dan positif, cacar. Kata dokternya, suster aja tau bahwa ini cacar.

Aduh, kasian anakku Jasmine. Berarti selama 3 hari disana, sempet salah makan obat dong. Papa-nya sediih sekali. Katanya kalo dari awal udah didiagnosa cacar, pasti Jasmine mendapat treatment yang pas.

Jasmine jadi agak kurusan, karena ga mau makan. Sekarang udah agak mendingan, udah mulai mengering bintik-bintik cacarnya. Cepet sembuh ya sayang..Mama love u..