Sate Ayam Rica dan Sambal Dabu-dabu a la Stephanus Hamy

Sate Ayam Rica dan Sambal Dabu-dabu a la Stephanus Hamy

Sate ayam ternyata banyak banget ya variasinya. Ini salah satunya. Lumayan lah untuk variasi…Cabe, jahe, daun jeruk dan daun kemangi membuat sate ayam ini wangi dan ‘segar’.

Gue sertakan juga resep sambal dabu-dabu. Untuk tumis daun pepaya, karena kurang doyan, jadi ga gue bikin, dan ga gue sertakan disini resepnya.Gampang kan nyari di Google? Pasti ada dehh..:-)


Sate Ayam Rica

Source : Stephanus Hamy (Majalah Santap edisi ekslusif 2006)

“Jika ingin aroma daging ayam lebih wangi dan gurih, sebaiknya rebus bersama daun jeruk dan serai”, saran Hamy.

Bahan :
2 potong ayam (400 g) dada ayam tanpa tulang
Tusukan sate

Bumbu rica
4 sdm minyak goreng untuk menumis
8 butir bawang merah, cincang halus
5 siung bawang putih, cincang halus
3 cm jahe, cincang halus
5 buah cabe merah, ulek kasar
3 tangkai serai, ambil bagian putihnya, memarkan
3 cm lengkuas, memarkan
6 lembar daun jeruk, iris halus
4 lembar daun pandan, iris halus
30 lembar daun kemangi, iris halus
1 sdt garam atau sesuai selera

Rebus daging ayam sampai matang. Angkat, potong ukuran 2x2x1 cm. Sisihkan.

Bumbu rica : panaskan minyak, tumis bawang merah, bawang putih, jahe dan cabe merah sampai wangi. Masukkan serai, lengkuas, daun jeruk, daun kemangi, dan garam. Aduk rata, angkat.

Campur daging ayam bersama bumbu rica. Simpan dalam lemari es sedikitnya 2 jam atau semalaman agar bumbu makin meresap.
Tusuk daging ayam berbumbu dengan tusukan sate. Bakar diatas bara api sambil sesekali olesi bumbu rica yang sudah ditambahi minyak goreng.
Angkat dan sajikan bersama tumis daun pepaya dan sambal dabu-dabu.


Sambal Dabu-dabu
Source : Stephanus Hamy (Majalah Santap Edisi Ekslusif 2006)

4 buah cabe rawit merah, potong kasar
4 buah cabe rawit hijau, potong kasar
2 buah tomat merah, potong dadu kecil
5 butir bawang merah, iris kasar
2 sdm air jeruk nipis
¼ sdt garam1 sdm bakasang*, jika suka

Campur cabe rawit merah, cabe rawit hijau, tomat, bawang merah, air jeruk nipis, dan garam.Aduk rata, sajikan.

*Bakasang adalah bumbu khas dapur Menado yang berfungsi sebagai penambah rasa dan aroma pada masakan. Berbentuk cairan, terbuat dari isi perut ikan yang difermentasi.

Another version of Rawon

Another version of Rawon


Asyyiikk..masak lagiii..
Beli daging rawon di Carrefour, besoknya langsung diolah. Beli telur asin juga, sebagai pelengkap.

Pengen nyobain resep rawon yang lain ah..dulu pernah nyobain bikin Rawon a la Fatmah Bahalwan, dan resep yang lain (lupa, sebelum punya blog sih bikinnya, jadi ga terdokumentasi).

Trus browsing di internet, dapet resep yang ini di Merry’s Kitchen. Wow websitenya menarik banget. Sangat informatif. Hebat euy..salam kenal ya Mba..:-)

Rawon tuh katanya lebih enak kalo diinepin semalam dulu, jadi bumbunya bener-bener ngeresep:-) Udah gue buktiin kok:-)

Disini rawonnya ga pake toge, karena toge yang gue siapin malah ditumis ama si mba. Salah gue juga sih ga pengumuman dulu. Hihihi..

Biar cepet empuk, dagingnya gue presto bersama air dan bumbu halus yang dah ditumis.

Makasi Mba Merry, ga papa ya resepnya gue posting disini? Makasi ya Mba..


Rawon
Source : http://www.melroseflowers.com/mkic/resep/kuah/rawon.html

Bahan:
300 gram daging sapi yang agak berlemak
100 gram tauge pendek, dicuci bersih
2 lembar daun salam
4 lembar daun jeruk
1 batang serai, dimemarkan
2 cm lengkuas/laos, dimemarkan
Garam dan merica secukupnya
6 gelas air

Bumbu yang dihaluskan:
4 butir bawang merah
2 siung bawang putih
4 butir kemiri
3 buah kluwek, diambil isinya
2 buah cabai merah

Cara Membuat:
Potong kotak-kotak kecil daging sapi.
Panaskan 2 sdm minyak goreng, tumis bumbu yang dihaluskan sampai harum bersama serai, lengkuas, daun salam dan daun jeruk. Tambahkan garam dan merica secukupnya.
Kemudian, di dalam panci yang sudah diisi 6 gelas air, masukkan potongan daging sapi dan bumbu yang dihaluskan, rebus sampai daging sapi matang dan empuk. Apabila air mengering, tambahkan lagi sesuai selera.
Hidangkan dengan menaburkan tauge pendek diatasnya dan hias dengan daun jeruk.

Untuk 3-4 orang.

Parcel Lebaran

Parcel Lebaran


Lebaran kali ini, gue dapet request dari hubby. Untuk siapin parcel sebanyak 10 buah, dengan isi kue-kue kering bikinan gue. Maklum, temen-temennya dah pada tau kalo gue suka bikin kue. Setelah nego, disepakati satu parcel cukuplah berisi 2 toples kuker. Ya iyalah, kalo 3 toples bisa gempor deh istrinya.
Mana seminggu sebelum Lebaran 2 asisten-ku dah pada pulang. No maid, no babysitter. Mana mungkin la yaa…Jasmine siapa yang pegang? :-)
Jadi sebelum mereka mudik, kuker dah harus beres semua. Termasuk untuk dirumah sendiri, oleh-oleh buat dibawa ke Medan, kasi mertua, kasi supir dan oleh2 buat keluarga asisten di kampung. Total yang harus gue siapin yah sekitar 40 toples, ditambah beberapa tabung mika cheese stick untuk tambahan.
Kuker wajib untuk masing-masing parcel adalah Kaastengel a la Anchor. Karena gue begitu senang bisa nemuin resep nyang itu, jadi kayaknya bahagia gitu bisa ngasi sesuatu yang mnurut kita enyyak bangettt.

Trus pasangannya divariasi deh, Corn flake Cookies a la Sylvie Gill yang juga enyyaakk bangett itu (gue bikin rada banyakan, biar pas pasangannya manis dan asin), Nastar Keju, Sagu Keju, Corn Flake Strussel, Chocolate Toffee Bar, hmm apalagi ya? Oya, Lidah Kucing Keju a la Anchor (resep blom gue posting). Ditambah skitar 15 tabung mika cheese stick dan kawan-kawan.

Lumayan gempor, walo bikinnya nyicil. Kesalahan gue juga, ga ngajarin asisten untuk bantu ngerjain. Bantuinnya hanya ngayak, cuci-cuci, ngoles loyang dengan mentega. Model-model gitu doang. Mustinya kan gue ajarin ngebentuk nastar, ngebentuk kaastengel, dll. Karena dibagian itu yang makan waktu.

Maklum deh, maid gue rada o’on. Jadi untuk ngajarinnya juga butuh kesabaran extra. Nah itu yang gue ga punya hahaha.

Sut, kembali ke parcel. Trus kemasannya apa ya? Hunting lah gue ke Mjestik. Ada banyaaak macem kemasan parcel disana. Sebenernya gue naksir yang kemasan karton keemasan trus diatasnya mika polos gitu. Minimalis dan elegan. Tapi gue pikir2 lagi, kemasannya ga bisa kepake lagi dong. Ga bisa buat nyimpen-nyimpen barang gitu.

Akhirnya gue pilih yang ini. Etnik, gue suka. Dan kotaknya masih bisa dipake lagi.Sengaja gue pilih yang rada tertutup supaya lebih rapi keliatannya. Jadi kalo kue dalam toples berantakan, ga bakal keliatan hehe. Trus gue tambahin pita bunga diatasnya. Diisi dengan 2 toples kuker. Cukup lah. Toh parcel ini juga buat temen-temen hubby kok. Termasuk boss-nya (mungkin lebih tepatnya partner senior, karena hubby wiraswasta).

Ga harus yang mahal to? Menurut gue, personal touch yang bikin parcel gue jadi ‘mahal’. Hehe. Emang ga cape bikin kuker sebanyak itu? Hehe..

Gitu deh. Hubby keliatannya senang dengan ‘karya’ istrinya. Mudah-mudahan semua yang nerima kuker bikinan gue senang ya..:-)

Lebaran 1 Syawal 1428 H

Lebaran 1 Syawal 1428 H


Akhirnya, kembali ke aktifitas semula. Setelah libur Lebaran, setelah mba2 balik dari mudik, setelah kami pun kembali dari Lebaran di Medan, sekarang kehidupan kembali seperti semula.

Mo cerita-cerita dikit ah soal libur Lebaran kali ini. Kami merayakannya di Medan, Sum-Ut, karena keluarga besar dari pihak nyokap gue, kumpul di Medan. Sekalian mendoakan sepupuku di Medan yang mo naik haji taun ini.

Karena harus nyesuaiin dengan schedule Papa Jasmine yang cukup ketat, kami sepakat hanya 3 malam saja di Medan. Berangkat 13 0ct malam, dan balik 16 Oct malam. Ticket pesawat pun dibeli last minute, untungnya masih dapet harga yang masih terjangkau.

Di Medan ngapain aja? Tentu berkumpul dengan keluarga besar merayakan Hari Raya Idul Fitri. Berkunjung ke rumah sepupu-sepupu, bermaaf-maafan, menikmati hidangan Lebaran, dll.

Sempet deh satu malam ke daerah Glugur, nyari durian. Durian Medan emang maknyus deh. Legit gitu. Sayang kok hanya durian pertama aja yang enak yah, durian ke dua dan ketiga kok biasa ajah. Maklum, kita ga milih-milih sendiri, diserahin sepenuhnya ke penjual. Kuciwa dikiitt.

Oya, sempet mampir ke Istana Maimun juga. Aduuhh sedih yaa ngeliat kondisi istana itu. Lantainya kok kayak ga pernah dipel ya..?Padahal tegel-nya indah dan antik. Sayang debu dimana-mana. Padahal sebenernya banyak yang indah di dalam istana itu, tapi jadi nyaris sirna karena kurang terawat dan berdebu. Rumput dihalaman juga tak terurus, sudah panjang-panjang dan bersemak. Sayang sekali..

Di istana ini sempet berlagak menjadi raja dan permaisuri sehari hehe. Ada tempat penyewaan bajunya sih, lumayan murah, Rp 15 ribu untuk satu set kostum termasuk perhiasan perorang.


Hmm trus bersama keluarga besar jalan-jalan ke Danau Toba dan Pulau Samosir. Nginep semalam di Danau Toba cottage milik TD Pardede (CMIIW). Lumayan enak tempatnya. Lokasi persis di pinggir Danau Toba. Liat deh view dari kolam renangnya..asyik ya..?


Trus dengan menyewa satu kapal bermuatan sekitar 30 penumpang, kami menyeberang ke Pulau Samosir. Menuju ke Tomok.


Sesampe disana, hmm banyak toko-toko kecil yang menjual souvenir. Ada kaos bertuliskan Danau Toba, ulos, tas-tas etnik, topi, dll. Sayang gue kurang bernafsu untuk belanja, karena kalo ngeliat tas-tasnya sih bukan asli dari Danau Toba gitu. Sok tau deh gue. Gue tanya ke penjualnya, eh katanya berasal dari Tasikmalaya juga hehehe. Mo beli ulos, kok ga nemu yang sesuai selera.

Akhirnya terduduklah gue di satu restoran kecil, makan es krim dan Pringles, sembari memangku Jasmine, nungguin Papa Jasmine dan sodara-sodara yang dah nyebar kemana-mana.

Udah puas mereka keliling-keliling, tiba saatnya kembali ke cottage. Gue, hubby n Jasmine dah harus balik ke kota Medan, karena harus mengejar penerbangan ke Jakarta.

Meninggalkan sodara-sodara yang masih kumpul-kumpul di cottage (bermain jet ski..eh bukan jet ski, tapi skuter modifikasi ding), kami dengan menumpang satu mobil yang disetirin supir sepupuku, langsung berangkat ke Medan, dan langsung ke airport. Sempet makan siang dulu di restoran Garuda dan beli oleh-oleh dulu di toko Saudara.

Untung pesawat hanya delay 30 menit, jadi Jasmine ga boring, ga kecapean, dan ga ngamuk-ngamuk seperti pada penerbangan menuju Medan. Ketika itu, Jasmine menangis kencangg sekali (teteuup sambil meronta-ronta), sampe gue harus menggendong dia bolak-bolak dari depan hingga belakang di dalam pesawat untuk menenangkannya. Hehehe terulang lagi kejadian yang sama ketika kami berlibur ke S’pore dan KL.

Kami Mama dan Papa-nya hanya bisa tersenyum sambil berkata ‘Nikmati aja Pa..’ ato ‘Nikmati aja Ma..’ hehehe.

Begitu deh cerita Lebaran tahun ini. Lumayan deh sempet liat danau dan liat yang ijo-ijo. Lebih asyik lagi, eh ternyata semua biaya cottage dan kapal ditanggung oleh sepupu saya. Waduh, nerima reimburse ticket pesawat dan hotel di Medan ga? hehe kidding Kak Adhe dan Bang Cong. Makasi banyak ya Kak, Bang..senang sekali liburan kali ini:-)

Corn Flake Strussel

Corn Flake Strussel

Dah ditinggal para asisten tapi masih pengen bikin kue? Pasti maunya yang gampang-gampang dong. Apalagi kalo ada krucil.

Ini salah satu yang bisa dibuat, tanpa mixer dan dalam waktu yang singkat.
Bahan cukup diaduk hingga rata kemudian dipadatkan di loyang. Kemudian ditutup strussel, yang membuatnya cukup diaduk-aduk juga.

Rasa juga enak, dan penampilan ga kalah cantik.
Gue tampilin dua photo (maap neh photonya ga bagus, maklum di malam hari dan buru-buru pengen cepet selesai hehe), yang satu blom ditabur gula dan satunya dah ditabur gula halus. Lebih suka yang mana, tergantung selera masing-masing.

Kalo hubby, lebih suka yang tanpa gula, karena menurut hubby manisnya dah pas. Tapi kalo buat gue, lebih seneng dengan taburan gula..lebih manis, lebih enak:-)


Corn Flake Strussel
Source : Buku ‘Aneka Kue Kering’ dari Sedap Sekejap

Bahan I :
125 g tepung terigu
30 g gula halus
100 g kacang mede sangrai, dihaluskan
75 g mentega
1 kuning telur
2 sendok teh kulit jeruk lemon parut

Bahan Strussel :
40 g corn flake, dicincang kasar
15 g gula palem
40 g mentega
65 g tepung terigu
1 sendok teh bumbu lapis legit
50 g gula halus untuk taburan

Cara membuat :
1. Aduk bahan I menggunakan 2 buah garpu hingga sampai berbutir-butir, kepal-kepal agar tercampur lalu istirahatkan 10 menit.
2. Tipiskan adonan di atas loyang persegi 22 cm yang di alasi kertas dan dioles margarin.
3. Aduk bahan strussel lalu taburkan ke atas kue. Oven dengan suhu 140 ° Celcius selama 10 menit. Potong-potong.
4. Oven kembali selama 25 menit sampai matang.

Tip:
Pada pemanggangan kedua, api boleh dikecilkan sedikit supaya kue bisa matang sampai di dalam.

Nastar Keju

Nastar Keju



Sebelum posting pastry isi aprikot, posting ini dulu deh.
Dapet selai nanas dari Vitri (selainya enak Vit, makasi yaa), ya udah gue bikin nastar deh. Nastar Keju. Bentuknya ga biasa, lucu deh.

Rasanya juga enak. Teteuupp..pake butter yang bagus ya.

Oya, gue ngolesin kuning telurnya kurang rata tuh, maklum dah kecapean hehe. Bikin nastar tuh makan waktu banget yaa..kerajinan tangan banget..cape deeehhhh..

Tapi terobati dengan rasanya yang maknyus..ga nyesel banget gue bikin ini..nyemm nyemm..

Nastar Keju
Source : Buku ‘Resep-resep Terbaik Kue Kering’ dari Primarasa

Bahan :
Selai
900 g nanas kupas
150 g gula pasir
4 butir cengkih
7 cm kayu manis

Kulit
150 g mentega tawar (gue pake Elle & Vire 120 g dan Wysman 30 g..,-Anne)
100 g margarin (gue pake Blue Band..,-Anne)
75 g gula bubuk
1 kuning telur
¼ sdt vanili bubuk
350 g tepung terigu
50 g keju edam/parmesan/cheddar, parut halus (gue pake parmesan..,-Anne)
1 kuning telur untuk olesan

Cara :
1. Selai : parut nanas, masak bersama gula, cengkih dan kayu manis hingga mengental dan airnya habis, angkat dan dinginkan.
2. Kulit : kocok mentega (menteganya dingin baru keluar dari kulkas, trus dipotong-potong kecil..,-Anne), margarin dan gula dengan mikser berkecepatan sedang hingga putih, lembut, dan mengembang. Tambahkan kuning telur dan vanili, kocok hingga rata. Masukkan tepung terigu secara bertahap, tambahkan keju, aduk rata dengan spatula.


3. Panaskan oven pada suhu 160 °C, olesi loyang kue kering dengan margarin. Siapkan cetakan kembang diameter 3 cm. Ambil sedikit adonan, gilas di antara 2 lembar plastik hingga setebal 3 mm. Cetak adonan dengan cetakan yang sudah disiapkan.


4. Ambil satu lembar adonan yang sudah dicetak, taruh ½ sdt selai ditengahnya secara memanjang (gue kurang dari 1/2 sdt..,-Anne). Lipat kedua sisi adonan hingga bertemu ditengah, rapatkan ujungnya agar berbentuk mirip terompet. Lakukan hal yang sama hingga adonan dan selai habis.


5. Taruh adonan yang sudah dibentuk di atas loyang, beri jarak 2 cm agar tidak saling melekat waktu kue dipanggang. Olesi permukaannya dengan kuning telur.

6. Masukkan loyang ke dalam oven, panggang hingga kuning kecoklatan (± 20 menit). Keluarkan kue dari oven, pindahkan ke atas rak kawat, biarkan dingin.

Cheese Stick

Cheese Stick dan kawan-kawan

Ini salah satu jurus ampuh untuk yang punya waktu meffet, ato mo praktis, ato emang pemalas, ato banyak gangguan krucil, dan ato ato lainnya..:-)

Bikin kuker yang gampang, ga lama ngerjainnya, enak dan hemat lagi. Kalo beli kan mahal bo:-)
Beli aja puff pastry yang dah jadi, yang dah siap dipanggang. Banyak kok..di Titan ada (ada 2 merk), di Carrefour ada, di Makro juga denger-denger ada.
Yang gue pake ini (beli di Titan, merk Stella. Harganya 19 rb, ukuran 90 cm x 20 cm, dilipet dan dimasukin box), agak ngendal sedikiiiiiit. Merk satunya yang lebih mahal walo beda dikit (harganya sih kalo ga salah 17 rb, tapi ukurannya lebih kecil daripada Stella ini. Itu menurut itung-itungan Matematika sesaat gue, boleh dicheck lagi deh), ga dilipet gitu bo, jadi ga muat difreezer gue. Ya sut lah, apa boleh buat. Kalo disuruh bikin puff pastry sendiri, aduhh males bangett.

Kemudian digiling sesuai ketebalan yang diinginkan (tebal sebelumnya sekitar 5 mm). Jangan lupa sebelumnya ditaburi tepung terigu ya, supaya ga lengket. Untuk cheese stick ini gue giling menjadi 3 mm. Trus diolesi telur kocok dan ditaburi parmesan/cheddar/edam parut (bolak balik yah), potong-potong berbentuk batang (gue potong menjadi 12 cm x 0.75 cm, disesuaikan dengan kemasan mikanya).

Diputar pada kedua ujung dengan arah yang berlawanan hingga membentuk ulir, disusun di loyang yang dah diolesin margarin tipis-tipis, panggang dengan suhu 150 derajat Celcius selama kurleb 25 menit.

Jadi deh. Gampang kan..? Satu kotak puff pastry itu, bisa ‘berubah’ menjadi 7-8 tabung mika berisi cheese stick. Tabungnya berukuran tinggi 14 cm dan diameter 8 cm. Asyik kann..?

Tabungnya beli dimana? Oh di Mjestik ada, di Toko Mira Hasyim Ashari juga ada. Ngkali di Titan juga ada. Banyak deh kayaknya di tbk-tbk lain juga. Yang ada aksen pita silver itu gue beli di Mjestik. Ukuran sgitu harganya 28 rb selusin. Kalo yang polos ajah (hehe photonya ga ada), harganya 1650 rupiah perbuah, beli di Toko Mira.

Kembali ke cheese stick, variasinya selain parmesan dkk, bisa diganti dengan poppy seed ato coklat. Tuuuh gambarnya ada diatas.

Yang coklat, hihi tinggal segitu, maklum deh, dijarah Papa-nya Jasmine..:-)
Oya, yang coklat, cuma dioles telur kocok yaa, ga perlu ditaburi keju lagi (yaa tergantung selera siih, kalo mau ada kejunya juga ga papa), setelah dipanggang, dinginkan, kemudian celupin ke coklat leleh. Kulkasin hingga mengeras. Jadi deh.

Banyak yang bisa kita buat dari puff pastry ini. Postingan berikutnya, gue mo share ini ah..

Bagian dalemnya, ada selai aprikot loohh..:-) Penasaran ga? *ge-er*
Ntar yaa…