KBB #3 : Pizza

KBB #3 : Pizza



Duh penyakit lamaku ga ilang-ilang. Selaluuu mengerjakan ‘tugas’ dah deket deadline. Ikutan Klub Berani Baking berarti harus selalu siap dengan tantangan, mengerjakan ‘tugas’ baking sesuai tema. Tema kali ini pizza.

Tiap 2 bulan sekali, semua member diberi tugas yang sama. Kmudian baru boleh dipamerin di blog masing-masing di hari terakhir deadline.

Deadline untuk pizza ini ya tanggal 31 Januari 2008. Dan gue pun mengerjakannya tanggal 31 Januari 2008. Belanja bahan-bahan pizza tanggal 30 Januari 2008, malam hari. Hehehehe..

Teringat kembali masa-masa kuliah di Teknik Sipil Unpar, akibat selalu mengerjakan tugas mepet deadline, ujung-ujungnya yaa selalu begadang hingga pagi hari. Pagi harinya tergopoh-gopoh ke kampus nenteng kertas berisi gambar teknik. Sungguh terlalu..:-) T e r l a l u…

Aaahhh seru juga yah ikutan KBB. Serasa kuliah lagii..hehe..ada dosen galak berjenggot panjang juga disini kikikikik..peace ah Mba Arfi..:-)

Ini resep pizza dari KBB. Untuk topping, member dibebasin berkarya.

Tantangan KBB#3: Pizza
Source: The Perfect Cookbook. David Herbert. Viking. Victoria,Australia. 2003

Versi Bahasa Indonesia:

Untuk adonan dasar Pizza:

1 sachet (@ 7g = 1/4 oz = 2 sdt) ragi (Misalnya: Fermipan atau merek lainnya)
1 sdt gula pasir
2 ½ cups tepung protein tinggi (tepung cakra kembar) (kurang lebih 350 gr)
Garam secukupnya
2 sdm minyak zaitun

Cara mengolahnya:

Larutkan ragi dan gula di mangkuk kecil dengan 200ml air hangat. Aduk rata dan sisihkan selama 10 menit, atau hingga campuran raginya berbuih.

Campur tepung dan sejumput garam di mangkuk besar. Buatlah lubang di tengah2 campuran tepung dan masukkan ragi dan olive oil.

Campur hingga menjadi adonan.Taburi meja kerja dengan sedikit tepung, lalu uleni adonan selama 5-7 menit, atau hingga lembut dan elastic.

Tempatkan adonan di dalam mangkuk yang sudah diolesi dengan minyak, tutup dengan serbet lembab atau plastik dan biarkan di tempat yang hangat selama 1 – 1 ½ jam, atau hingga adonannya membengkak berlipat ganda.

Panaskan oven suhu 210C (415F, Gas Mark 6-7).

Tinju adonan untuk mengeluarkan gelembung udara. Bagi adonan menjadi 2-3 bagian yang sama dan gilas atau tekan-tekan seukuran 4-5mm (¼ inci). Pindahkan ke loyang pizza (kalau ada).

Tutup dengan pilihan topping kesukaan masing-masing dan panggang selama 15 menit. Lalu pindahkan pizza ke atas rak oven dan panggang lagi selama 3-4 menit, hingga lebih garing di bagian bawahnya.


Nah ini dia pizza hasil karyaku. Awalnya sih sok nyeleneh. Mo bikin pizza buah. Toppingnya ya pake buah. Strawberry, campur anggur, kiwi, dan jeruk mandarin. Tapi ga jadi dehhh..kembali ke selera asal ajah..Super Supreme..

Mnurut buku ‘Pizza dan Roti Panggang’ keluaran Periplus yang khusus gue beli menghadapi tantangan KBB ini, Super Supreme a la mereka adalah campuran paprika hijau, jamur kancing, mozzarella parut, ham, cabanossi, salami iris, nenas, dan buah zaitun.

Menyesuaikan dengan lidah gue, gue hanya pake paprika hijau, jamur kancing (ditumis sebentar dengan paprika), mozzarella, smoked beef, nenas, dan sosis sapi sajah. Ntah lah, apakah masih layak disebut Super Supreme ato bukan.


Lain kali kalo bikin lagi, mau ditambahin daging giling juga ahhh. Biar makin terasa dagingnya.
Jrengg jrennggg…jadi juga pizza-ku. Alhamdulillah. Baru pertama kali ini bikin pizza. Ternyata ga susah yaaa…dan mnurut tetangga yang kebagian, waahh ngalah-ngalahin Pizza Hut hehehehe. Bisa aja Tante Eva (bukan Maria Eva lohh..)..bilang aja biar dibikinin lagi :-)

Ahhh leganya..pe-er dah selesai. Penasaran dengan tantangan KBB berikutnya. Seruu..seruuu..:-)

Sop Buntut Goreng ala The Peak Resort Dining

Sop Buntut Goreng ala The Peak Resort Dining


Waaaahhhh gue lagi tergila-gila nih dengan tabloid Info Kuliner. Isinya sarat dengan resep-resep dari resto ato warung pinggir jalan yang dah terkenal kelezatannya. Sering banget gue surprise bgitu buka halaman demi halaman, tau-tau nemu resep dari resto/warung favorit gue.

Seperti resep Tata Ribs dari Rumah Makan Daeng Tata di Tebet, Kepiting Saus Padang dari Warung tenda Santiga Seafood di Ben-Hil Jakpus, Sate Padang a la Mak Syukur Padang Panjang, dan lain-lain, dan lain-lain, dan lain-lain. Banyak bangettttt.

Waaa baru kali ini gue begitu berhasrat untuk berlangganan tabloid. Hehehe. Sampe-sampe gue khusus datengin tuh penerbit tabloid ini di daerah Fatmawati, Jaksel untuk membeli semua edisinya yang telah terbit. Untung baru terbit sekitar 9 edisi hehehe, dengan harga per edisi Rp 9.800,-

Nah ini salah satu resep yang dah gue praktekin. Bukan masih euphoria, tapi sumpe uenake polll. Hubby ampe bela-belain pulang ke rumah demi nyicipin masakan istrinya yang satu ini. Untung kantornya sejengkal raksasa dari rumah. Kikikikik..kena racun promosi istrinya. Dan tentu saja tidak kecewa. Enyyaaaakkkk…:-)

Oo..ooo..ada tersangka utama di rumah. Ketika gue lagi asyik motret, seperti kjadian dulu, tangannya juga bergerilya, dan…tertangkap basah!!!


Ini dia sang tersangka utama!


Sop Buntut Goreng ala The Peak Resort Dining
Source : Tabloid Info Kuliner Edisi 08 (Januari 2008)

Bahan :
6 potong buntut sapi
5 cc minyak goreng
2 liter air

Bahan Isi Kuah :
30 gr wortel, potong dadu
30 gr kentang, potong dadu
30 gr tomat, potong dadu

Bumbu Kuah:
¼ sdt garam
1 sdt penyedap rasa
½ sdt merica bubuk
1 siung bawang putih, memarkan
30 gr bawang bombay, potong dadu
3 buah cengkeh
2 cm jahe, memarkan

Bumbu Goreng :
1 siung bawang putih, cincang halus
3 sdm kecap manis
2 sendok makan oyster sauce
1 sendok makan kecap inggris
50 cc air kaldu sapi

Pelengkap:
10 lembar emping goreng
1 porsi sambal rawit hijau
3 sdm bawang goreng untuk taburan
1 sdm irisan daun bawang
1 sdm irisan daun seledri

Cara membuat :
1. Siapkan panci. Didihkan 1 ltr air, rebus buntut selama kurang lebih 25 menit. Angkat.
2. Siapkan panci. Rebus buntut, 1 ltr air, bumbu kuah dan sayuran. Rebus hingga sayuran dan daging empuk. Angkat buntut dan sisihkan kuahnya.
3. Siapkan wajan. Panaskan minyak. Tumis bawang putih hingga harum. Masukkan sisa bumbu goreng dan buntut. Aduk rata. Masak hingga kuah mengental dan bumbu meresap. Angkat.

Rempeyek

Rempeyek


Hehehehe iseng-iseng bikin rempeyek. Soalnya doyan banget ma rempeyek yang biasa dijual di Mayestik. Blm berhasil tuh bikin setipis dan segaring ituh. Susah juga ternyata.

Not bad lah..nanti di lain waktu coba lagi. Photo disini yang pake teri, bikin juga sih yang kacang tapi langsung ludes hehehe. Ga jadi dianter ke Tebet deh.. *kedip-kedip Mba Dona*

Oya, makasi resepnya ya Bunda Tyas :-)

Rempeyek
Source : Bunda Tyas (http://bunda-tyas.blogspot.com/)

Bahan:
125 gr Tepung Beras
10 gr tepung kanji
300-350 ml santan sedang aja kentalnya
5-7 daun jeruk, buang tengahnya, iris halus
100-150 gr kacang tanah yang masih ada kulit arinya, potong kecil2

Bumbu halus:
3 butir kemiri
3 siung bawang putih
1 sdt ketumbar
2 cm kencur
1 sdt garam

Cara membuat :
Campur semua bahan kecuali kacang, aduk rata. Santan jangan di tuang semua, karena kebutuhan santan tergantung tingkat kekeringan tepung. Kacang di campur ke adonan tepung sesaat sebelum tuang ke wajan. supaya kacang terjaga kekeringannya.

Cara menggoreng:
Panaskan minyak banyak, tuang sesendok sayur rempeyek+sedikit kacang di pinggiran wajan, goreng sampai kering.

Tumis Jamur Daun Bawang

Tumis Jamur Daun Bawang


Posting masakan dulu ahh..duh banyak utang nih gue. Blm nge-link Mba Ling (Mba Ling, where r u..?), blm kasi kabar ke Fonsa kl ga bisa kirim resep yang discan karena total file-nya guede bangettt, abis dong jatah byte gue hehehe (mudah-mudahan Fonsa baca yaa..soale alamat emailnya ilang euy, maklum ganti laptop), trus ada beberapa foto yang blm gue upload ke blog..

Hmm emang punya blog harus nyediain waktu. Makanya salut euy ama temen-temen yang udah bekerja kantoran, kuliah pula, punya anak kecil pula, eh masih bisa jualan kue trus blognya rajin di update. Wow manajemen waktu dan tenaga-nya luar biasa..two thumbs up, man- teman..Love u so much..salute..!

Udah deh, jangan ngiri. Gue mo posting ini dulu ajah. Hehehehe.

Ga pake jamur, lagi ga ada stock hehe. Lumayan lah buat variasi di rumah..

Tumis Jamur Daun Bawang
Source : Buku ‘Olahan Lezat Sayuran’ dari Primarasa

Bahan :
100 g daging has
¼ sdt soda kue
150 g batang daun bawang
8 potong jamur champignon segar
250 g jamur shimeji
2 sdm minyak goreng
30 g suun, rendam dalam air hingga lunak
1 sdm wijen putih, sangrai

Saus, campur jadi satu :
2 sdm kecap asin
2 sdt gula pasir
2 sdm angciu (gue ganti dengan cuka apel..Anne)
1 sdt minyak wijen
1 sdt merica bubuk
2 sdt tepung maizena

Iris tipis daging has ukuran ½ x 2 x 4 cm, lumuri dengan soda kue, lalu sisihkan selama 15 menit.
Potong-potong daun bawang ukuran 3 cm, iris tipis jamur champignon dan jamur shimeji.
Panaskan minyak goreng dalam wajan di atas api besar, masukkan daging, tumis hingga daging berubah warna sambil dibalik-balikkan, angkat, sisihkan.
Panaskan kembali sisa minyak dalam wajan, tumis daun bawang, aduk sampai berubah warna, masukkan jamur.
Masukkan campuran saus, aduk sebentar, lalu masukkan daging tumis dan suun. Aduk sebentar, masukkan wijen sangrai, aduk, angkat, sajikan panas.

Choco Buttercake

Choco Buttercake


Ini hasil modifikasi dari Basic Buttercake dipostingan gue sebelumnya. Ternyata resep aslinya (Basic Buttercake) sama persis dengan resep Primarasa. Gue namain Choco Butter cake. Jauh lebih lembut, dan jadi gampang ngabisinnya hehehe..

Modifikasi-nya gue warnain merah yaa..

Oya, jangan tertipu sodara-sodara dengan bunga dari sugarpaste/gumpaste ini. Itu beli jadi hehe. Walo sebenernya (teorinya sih hehe) bikinnya ga susah-susah amat, tapi buat gue jauh lebih gampang beli jadi ajah hehehe..banyak kok di toko Mira, Hasyim Ashari, Jkt.

Choco Buttercake
Source : Primarasa n Milis NCC
Modifikasi oleh Anne

Bahan :
120 gr butter (100 gr butter)
1/2 sdt vanili
250 gr gula pasir (200 gr gula)
2 butir telur (3 butir telur)
200 gr tepung terigu
1 sdt baking powder
150 ml susu segar (100 ml susu segar plus 50 ml susu kental manis coklat)
100 gr dark cooking chocolate yang dilelehkan dengan 20 gr butter
50 gr chocolate chips (ato sesuai selera)

Cara membuat :
– Mixer mentega, gula, vanili hingga kembang dan warnanya menjadi pucat, masukkan telur, mixer lagi hingga tercampur rata dan mengembang.
– Masukkan tepung (plus BP) dan susu (plus susu kental coklat) secara bergantian sambil dimixer dengan kecepatan rendah (slow) hingga rata.
Tuang coklat leleh ke dalam adonan, aduk rata.
Masukkan chocolate chips, aduk rata.
– Tuang (tidak penuh, 3/4 saja) ke dalam papercup.
– Panggang dengan suhu 160 derajat Celcius selama 25 menit.

Basic Buttercake

Basic Buttercake



Untuk ultah ke dua Jasmine, cupcake-nya gue pake resep Basic Buttercake yang beredar di milis NCC. Kalo ga salah diposting oleh empunya milis, Mba Fatmah Bahalwan. Makasi Mba Fatma.

Ini resepnya. Di lain waktu, resep ini gue modif dengan menambahkan telur, dark cooking chocolate yang dilelehkan dengan butter, susu kental manis coklat, chocolate chips, dan lain-lain sehingga menjadi lebih lembut, dan nyoklat. Nanti gue posting juga deyy..

Basic Buttercake
Source : Fatmah Bahalwan (milis NCC)

Bahan :
120 gr butter
1/2 sdt vanili
250 gr gula pasir
2 butir telur
200 gr tepung terigu
1 sdt baking powder
150 ml susu segar

Cara membuat :
– Mixer mentega, gula, vanili hingga kembang dan warnanya menjadi pucat, masukkan telur, mixer lagi hingga tercampur rata dan mengembang.
– Masukkan tepung (plus BP) dan susu secara bergantian sambil dimixer dengan kecepatan rendah (slow) hingga rata.
– Tuang (tidak penuh, 3/4 saja) ke dalam papercup.
– Panggang dengan suhu 160 derajat Celcius selama 25 menit.

Hasil akhir Basic Buttercake ini kokoh sekali. Cucok banget untuk cake yang bakal didekor macem-macem. Tapi buat sebagian orang mungkin terlalu keras yaa. Kalo gue sih doyan-doyan ajah..namanya juga r***s hehehe..

Trus dekornya buttercream dengan kupu-kupu/bunga kecil dari fondant. Dibawah ini gue pake photo-photo waktu bikin cupcake untuk temenku yang ngelahirin anak keduanya. Waktu ultah Jasmine, boro-boro deh motret step by step bgini hehe..

Biasa deh, dikasi buttercream dengan menggunakan spuit Wilton 1M. Hasilnya akan lebih cantik jika swirl dibentuk dari dalam ke luar. Jadi ngebentuk swirl-nya dimulai dari dalam, sembari kantong segitiga ditekan, pelan-pelan diputar ke arah luar. Duh bahasanya..

Fondant yang telah diwarnai, digiles tipis, kmudian dicetak menggunakan cookie cutter, berbentuk kupu-kupu.

Trus kemudian dengan menggunakan alat patchwork ini (gue beli di toko Ani, Senen), ditekan sedikit ke fondant yang telah berbentuk kupu-kupu. Jadi deh motif timbul diatasnya. Lucu kan?

Siap deh diangkut :-) Nah dengan dasar kotak-kotak plastik putih ini, jadi gampang banget bawa-bawa cupcake. Tinggal dimasukin ke kotak plastik mika yang berukuran sama. Kalo mau lebih keren ya dimasukin ke kotak berbahan kardus yang desainnya keren. Beres deh..ga takut sesama cupcake senggolan..:-)

Kotak plastik putih itu gue beli dari Vitri. Vitri beli di Yogya katanya. Ga pernah liat juga sih di Jakarta. Berguna banget deh Vit. Thx ya Vit..:-)

Jasmine’s 2nd Birthday

Jasmine’s 2nd Birthday

Alhamdulillah..selesai dan sukses juga acaranya. Walo ga gede-gedean, tapi stress juga ternyata nyiapin acara ultah anak seorang diri. Secara misua ke luar negeri dan baru balik sehari sebelum acara. Aduuhhhh..untung akyu punya banyak teman yang dengan senang hati membantu.

Mulai dari memberi input tempat memesan makanan, nemenin nyari goodie bag, membantu memesan makanan, membawakannya ke tempat acara, bahkan ada yang menawarkan menyumbang tumpeng, dan lain-lain. Berasa bener deh arti persahabatan di saat-saat seperti ini.

Maklum, taun lalu di ultah pertama Jasmine, pestanya diadain di KFC. Dimana semua diurus oleh mereka. Termasuk kartu undangan pun dari mereka. Yang gue siapin paling hanya untuk tambahan aja.
Nah taun ini, gue ngadain di panti asuhan. Gue harus nyiapin mulai dari kartu undangan, MC, badut, makanan, goodie bag, perlengkapan makan, dan lain-lain. Secara blom pernah jadi EO acara seperti ini, yang ada gue ternyata stress juga. Ketauan stress-nya dari gue jadi gampang marah. Supir agak lelet dikit, bawaanya pengen marah.

Sampe puncaknya ketika gue ‘berantem’ dengan tukang parkir, gara-gara gue ditegur parkir ditempat yang tidak seharusnya. Mobil gue dipalangi satu mobil box. Jadi ga bisa keluar. Lah, waktu gue datang (gue nyetir sendiri,supir lagi ga masuk), itu area gak ada yang jagain. Padahal sistem parkir model Security Parking. Ga ada plang/tulisan pemberitahuan pula. Meneketehe kalo tempat itu khusus untuk mobil box.
Setelah selesai belanja, ketika gue balik ke mobil, gue ditegur dengan suara keras. Yah mungkin memang begitu gaya bicara tukang parkir. Tapi ditelinga gue, terdengar seperti gong berdiameter 2 m yang dipukul persis di kuping gue, keras sekali. Seketika darah gue naik (hehe hiperbola).

Gue bentak balik, sambil bilang ketika gue datang ga ada yang jaga. Ga ada tulisan juga. Meneketehe. Padahal sistem parkirnya jam-jam-an. Tetap dengan suara keras gue, gue suruh dia panggil tuh supir si mobil box, untuk mindahin mobilnya. Sumpah, gaya bicara gue jauh lebih keras dari si tukang parkir.
Mulai deh tukang parkir melunak.

Wah ternyata yang dia hadapi singa juga, gitu kali pikirnya. Buru-buru dia panggil tuh supir mobil box. Supirnya ajah kagak ngomong apa-apa ke gue, nunduk aja n langsung mindahin mobilnya.
Ukuran mobil gue juga ikut mendukung ke-preman-an gue saat itu, gue bawa Toyota Fortuner 4×4. Yang lebar dan tingginya beda tipis (ato sama?) dengan Turbo Land Cruiser. Mungkin mereka pikir, wah ini perempuan pasti preman nih hehehe buktinya dia bisa bawa mobil segede truk hehehe (hiperbola lagi).
Belakangan setelah mobil gue keluar, baru emosi gue rada redaan. Apalagi melihat ekspresi tukang parkir yang dah mulai melunak. Pengen gue samperin, minta maaf (ato pake cara preman dengan melambaikan tangan, ato apalah), tapi ga gue lakukan. Waktu terlalu cepat berdetak rasanya ketika itu, sementara otak gue masih hang.
Di jalan, gue malu hati sendiri. Ya Allah, gue stress bgini karena mo bikin acara di panti asuhan. Karena niat berbuat baik dan berbagi dengan yang kurang beruntung. Sementara gue sendiri baru saja membentak-bentak tukang parkir. Duuhhhh. Mo nangis rasanya. Mudah-mudahan tukang parkir itu memaafkan gue yaa…
Begitu deh. Cukup segitu aja curhat-nya hehehe..perlu gue tulis di blog untuk dijadikan kenangan..:-)
Kembali ke acara ultah Jasmine, kembali ke arti pertemanan, persahabatan, dan empati. Gue beruntung sekali punya teman-teman yang juga punya empati yang sama terhadap anak-anak panti ini.

Banyak teman-teman gue yang datang ke acara ultah dengan membawa buah tangan untuk anak-anak panti itu. Ada yang berupa sumbangan pakaian (terima kasih Yani, ‘adikku’ yang berinisiatif mengumpulkan sumbangan pakaian/tas/topi dari teman-teman kantornya di Bank Indonesia, hingga terkumpul skitar 4 kantung plastik besar, juga Mba Dona dengan sumbangan pakaian/buku2 dan juga repot-repot bawain makanan tambahan utk acara), susu/makanan kotak (thanks to Tantri, yang khusus mengantarkan ke apt gue karena berhalangan hadir), mainan (thanks to Vitri -ada juga laporan pesta ultah Jasmine diblognya Vitri- yang menyumbangkan mainan lucu dan bola2 milik anaknya Raffi), thanks to Mba Rurry yang membawa tambahan goodie bag berisi makanan untuk anak-anak panti, thanks to Ervita yang membawa sumbangan pakaian, thanks to Poppy Devina –sesama blogger- yang khusus dateng padahal kita blom pernah bertemu sebelumnya dengan membawa sumbangan pakaian utk anak-anak panti. Poppy, dirimu cantik sekali dear..sayang kita ga sempet photo yaa..:-(

Selain sumbangan dari teman-teman, Jasmine juga membawa pakaian baru maupun bekas milik Jasmine untuk disumbangkan. Dan semuanya dibungkus cantik seperti goodie bag. Hehehe..kalo yang ini sih kerjaan mama-nya.

Mohon maaf kalo ada yang luput alias terlewat, maklum diriku sudah ‘ribet’ dengan acaranya sendiri. Terima kasih banyak teman-teman, Allah-lah yang akan membalas semua budi baik teman-teman:-)

Ribet? Yahh begitu deh. Secara tempatnya agak panas, Jasmine jadi ga happy dan ‘ngadat’. Liat deh photo-photonya. Dan Jasmine memang agak alergi menjadi pusat perhatian. Anak mama yang tomboy ini juga ternyata pemalu hehe.

Ini beberapa photo acara ultah Jasmine. Hampir sepanjang acara, gue ‘lupa’ megang kamera. Jadi ini photo hasil karya adik gue, dan beberapa diambil dari blog-nya Vitri. Thanks ya Vit.

Tabung lucu ini hadiah bagi pemenang games. Lucu ya, gue suka deh.

Boneka guling adalah goodie bag-nya (thanks to Vitri yang dah nemenin hunting, thanks ya say. I’m gonna miss u, Vit…hiks). Gue pikir boneka bantal ini sangat cocok dijadiin goodie bag di acara kali ini karena sepengamatan gue, panti ini keliatannya kekurangan bantal. Apalagi kalo bantalnya lucu seperti ini, mereka pasti senang. Mudah-mudahan mereka senang ya menerimanya..:-)


Goodie bag-nya selain dibungkus cantik, juga dikasi kartu bertuliskan sedikit ucapan dan tempat/tanggal acara. Dan, ada tulisan ‘From Jasmine with Love’ hehehe. Sayangnya gue lupaaaa tuh motret kartu itu. Cari-cari lagi dirumah juga dah ga ada kartunya, musti dibikin lagi. Oalah..kok kacau balau bgini sih dokumentasi-nya Mama Anne..:-(

Oya, goodie bag sebanyak 50 buah ternyata ga cukup. Karena ada beberapa temen Jasmine yang walo berhalangan hadir, tapi tetap mengirimkan kado ke rumah. Jadi gue harus beli boneka bantal lagi. Gue check di tokonya, wah dah abis katanya. Terpaksa gue beli yang lain, bantal berbentuk telapak kaki. Lucu juga yaa..tapi teteuppp jumlahnya ga sampe 10 . Hanya ada 6. Hiks..terpaksa deh kami (Jasmine, supir, dan mba2) ga kebagian boneka sebagai kenang-kenangan. Ga papa..:-)

Trus untuk konsumsi, untuk gampangnya gue ambil paket Hoka-hoka Bento ajah. Ga perlu nyediain piring, sendok garpu, dan lain-lain. Semua ada didalam paket.

Selain itu, gue juga pesen tumpeng kuning dari Mas Mono (thanks untuk referensi-nya ya Mba Dona, tumpengnya mantaff euy), 2 tampah kue-kue modern dari Vivi Gourmet di Kebayoran, trus gue bikin puding almond dengan saus buah kaleng di dalam gelas (ga ada juga photonya hiks), hmm apalagi yah…ohh, birthday cake!


Hasil ngelamun cari ide di malam hari, gue bikin seperti ini. Cupcake yang disusun-susun seperti puzzle, membentuk motif hati. Idenya adalah birthday cake yang simpel, ga perlu dipotong-potong supaya gampang ngebagiinnya..dan tentu sesuai tema acara yaitu From Jasmine with Love.

Bgitu deh..selesai juga acaranya. Terima kasih banyak teman-teman, yang telah hadir dan ikut membantu menyukseskan acara. Mohon maaf untuk segala kekurangan :-)

Ini beberapa member Gank HL yang hadir. Ki-ka : Mba Itha, Mba Ina, Yani, Vitri, Ervita, Mba Emma, Mba Uun, Mba Dona dan Icha.

Mba Rurry, Bunda Tuti dan Mba Rita yang juga hadir lagi pada kmana ya?

See you..:-) Mmuuaahhh..:-)